Pajar Ariyana and Willow Hardy Win Inaugural Nias Utara International Surfing Competition 2023

26 Juni 2023, Pantai Turedawolo, Afulu, Nias Utara – Indonesia: Dalam kondisi ombak terbaik, hari terakhir kompetisi pada hari Sabtu tanggal 24 Juni selesai dengan kemenangan Made Pajar Ariyana (IDN) dan Willow Hardy (AUS). Divisi Terbuka Putra dan Putri mereka masing-masing dari Kompetisi Selancar Internasional Nias Utara perdana, yang diadakan di kota Afulu, Nias Utara, dari 21-24 Juni 2023.

Dinding kaca setinggi 3-4 kaki membentang di titik terumbu sebelah kiri di bawah sinar matahari pagi yang cerah, menawarkan visi kesempurnaan saat para pesaing menggabungkannya dengan belokan besar, pemotongan, peretasan bersama dengan laras dan udara sesekali.

Di Divisi Putra, Made Pajar Ariyana dari Bali selalu menjadi yang pertama dikalahkan, mencetak hampir sempurna 9,50 poin (dari kemungkinan 10) dan total skor heat tertinggi di acara tersebut dengan 18,33 poin (dari kemungkinan 20) dalam pertandingannya. Panas semi final untuk serangkaian tong, belokan dan udara lurus di bagian ujung yang hampir di karang kering. Dia memiliki tiga gelombang luar biasa di semifinal, 8,00, 8,83, dan 9,50.

Dia akan memenangkan final melawan sesama pesaing Bali Made Dera, Made Joi Satriawan, dan Takuto Ohta dari Jepang.

“Set wave hari ini sangat bagus, perfect sekali,” kata Pajar. “Saya hanya harus menunggu prioritas, menangkap yang bagus, dan berselancar yang terbaik. Gelombang terbaik saya ada di semifinal, saya bahkan mendapat 8,5, tetapi di final saya mendapat beberapa yang bagus juga sehingga saya bisa melakukan beberapa pukulan, beberapa ukiran, dan manuver lainnya. Saya benar-benar bersenang-senang di sini, dan tidak sabar untuk kembali tahun depan untuk mempertahankan gelar saya!”

Di Divisi Wanita, Willow Hardy (AUS) dari Margaret River datang ke pantai sebagai pemenang dalam pertandingan final yang sengit melawan Anne Dos Santos (BRA), Giada Legati (ITA), dan Hanasuri Jabrik (IDN). Anne Dos Santos mencetak skor gelombang tertinggi di final, 8,33 (dari kemungkinan 10), tetapi Willow Hardy selalu berada di gelombang terbaik selama final dan memberikan skor yang bagus untuk menjadi yang teratas.

Willow baru berusia 16 tahun dan datang ke Afulu bersama ayahnya setelah berkompetisi di Krui Pro QS5000 dan Pro Junior. “Karena saya sudah berada di Indonesia di Krui untuk mengikuti kontes, dan kesempatan ini datang, sulit untuk menolak mencoba tempat baru,” kata Hardy. “Saya tidak tahu akan seperti apa tempat itu, apakah kami akan tidur di tenda atau seperti apa ombaknya. Kami mendengarnya agak mirip hutan, tetapi ombaknya terlihat sangat bagus, jadi kami memutuskan untuk datang. Ombak di sini sangat mirip dengan rumah, dengan pemecah pantai dan banyak terumbu karang di sebelah kiri, tetapi airnya jauh lebih hangat di sini.”

“Saya merasa sangat terpacu, sangat bersyukur bisa berselancar bersama teman-teman saya di sini, dan menang di ombak yang luar biasa. Ombak di sini bisa sangat sempurna… meski kecil, garisnya sangat bagus, dengan bagian tong, belokan, sedikit penghindaran batu terjadi. Di final saya mendapatkan ritme yang bagus, saya mendapatkan begitu banyak ombak yang bagus, itu luar biasa, ”pungkasnya. Ayahnya Gene juga berkompetisi di acara tersebut.

Runner up putri Anne Dos Santos sama-sama senang datang ke Afulu dan bergabung dalam acara tersebut, berkata, “Saya sangat senang berada di sini, dan berkompetisi di sini dengan hanya beberapa orang, ini adalah tempat yang menakjubkan. Penduduk setempat sangat baik, dan wow, untuk inilah saya datang ke Indonesia. Bali begitu ramai, ini bukan lagi tempat untuk saya, karena saya ingin datang dan menjelajahi tempat-tempat seperti ini untuk merasakan budaya, makanan, orang-orang, dan ombak yang menakjubkan. Ini adalah kesempatan yang luar biasa, dan Anda hanya perlu mengajak semua orang yang Anda temui, untuk menjelajahi tempat baru. Tentu butuh waktu lebih lama untuk sampai ke tempat-tempat seperti ini, tetapi ketika Anda sampai di sini, itu sangat berharga. Dari sini di pantai ini saya bisa melihat ke kanan dan melihat ke kiri dan melihat pantai lain dan potensi ombak lainnya. Saya sebenarnya akan tinggal beberapa hari lagi dan menjelajahi sekitar untuk berselancar di ombak lain juga.

Takuto Ohta dari Jepang ditanyai tentang pengalamannya di Afulu dan dia menjawab, “Gelombangnya adalah dinding kiri yang panjang dan bagus, jadi memompanya sangat menyenangkan untuk berselancar. Ini adalah pertama kalinya saya di sini ke Afulu. Saya melihat informasi di Instagram ASC ketika saya berada di Krui dan itu terlihat menarik. Saya datang sendirian, dan berbagi kamar dengan beberapa orang dari Bali, sangat menyenangkan. Di rumah saya di Jepang, airnya bisa sangat dingin, seperti saya harus memakai pakaian selam yang tebal dan bahkan kerudung, jadi berselancar di sini di air hangat yang bagus dengan ombak yang bagus seperti mimpi bagi saya.”

39 peserta laki-laki dan 8 perempuan bersaing dalam kompetisi selancar internasional pertama di Nias Utara ini, dengan orang Indonesia lokal dari Afulu, Sorake, dan Gunung Sitoli dan juga dari Sumatera Barat, Mentawai, dan Bali, bersama dengan peserta internasional dari Australia, Negara Basque, Brasil, Kanada, Kepulauan Canary, Italia, Jepang, Swiss, dan Amerika Serikat.

Sekretaris Jenderal PSOI dan Direktur ASC Tipi Jabrik sangat memuji Afulu dan Kompetisi Selancar Internasional Nias Utara sebagai acara pertama kali, mengatakan “Menurut saya acara ini sangat sukses. Kami datang ke sini tanpa harapan besar, karena kami tidak pernah tahu bagaimana ombaknya sebenarnya. Tapi menurut kami ini sangat bisa diperebutkan, dan peselancar internasional kami memberi tahu kami bahwa ini adalah salah satu acara terbaik yang pernah mereka adakan. Sangat menyenangkan di sini, dengan semua orang bersenang-senang, dan saya pikir kami dapat meningkatkan acara ini di masa mendatang. Tidak terlalu jauh dari bandara, dan ada tempat selancar terkenal dunia lainnya di selatan Nias, meskipun pemerintah daerah perlu memperbaiki infrastruktur agar dapat mengakomodasi acara internasional yang lebih tinggi. Tapi semua orang senang dengan acara ini, dan saya melihat banyak potensi di sini.” Jabrik memberikan papan seluncurnya kepada Afulu lokal Justin selama pemberian penghargaan.

Bupati Nias Utara Amizaro Waruwu S.Pd berkomitmen untuk mendukung selancar dan mengembangkan infrastruktur di daerah tersebut, menyebutkan hal ini dalam pidato penutupnya dan berjanji akan terus melanjutkan upaya tersebut.

Hasil dan skor panas ada di Live Heats di https://www.liveheats.com/events/138053 dan Anda dapat melihat sorotan acara 3 hari di YouTube di:

Sorotan hari 1

Sorotan Hari 2

Sorotan hari final

Untuk foto beresolusi tinggi hanya untuk penggunaan media, ikuti tautan ini dan beri kredit ke @asiansurfco dan @tim_asc

Lebih banyak foto tersedia berdasarkan permintaan.

Hasil Kontes:

Terbuka Putra

1. Made Pajar Ariyana (Bali) – 14,83 poin

2. Made Dera (Bali) – 13,63 poin

3. Made Joi Satriawan (Bali) – 10.83 points

4. Takuto Ohta (Jepang) – 10,57 poin

Wanita Terbuka

1. Willow Hardy (AUS) – 14,56 poin

2. Anne Dos Santos (BRA) – 12,66 poin

3. Giada Legati (ITA) – 12,10 poin

4. Hanasuri Jabrik – 8.30 points

Kompetisi Surfing Internasional Nias Utara disponsori oleh Kabupaten Nias Utara dan didukung oleh Asian Surf Cooperative (ASC) di bawah naungan Persatuan Selancar Ombak Indonesia (PSOI)

Berita selengkapnya.

By selancar.net Berita 0 Comments

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *